Our Future Is Bright!

Chemistry is easy.? Find it out and learn it here!

Misteri Tumbuhan pakis, Mampu Menyerap Zat Beracun

Berita baru tentang tanaman pakis

Anda pernah melihat tumbuhan pakis yang suka muncul diantara tanaman lain? Baru-baru ini para peneliti dari Universitas Florida menemukan sejenis pakis yang sudah terakumulasi dengan racun dalam konsentrasi tinggi.

Pakis jenis Ptetis fitata ini setelah di observasi dan di teliti di laboratorium menunjukkan pakis tersebut mampu menyerap zat beracun tersebut. Hal ini juga diketahui setelah penelitian ternyata dalam tumbuhan pakis juga ditemukan arsenat.

pakisjpg

Lena Ma, salah seorang peneliti dari Florida ini seperti yang ditulis Republika menemukan bahwa pakis mampu menghisap arsenat secara mengagumkan. Hal ini terbukti ketika pakis tumbuh di suatu daerah, maka konsentrasi arsenat di dalam pakis mencapai 200 kali lebih besar di banding konsentrasi arsenat di dalam tanah di mana pakis itu tumbuh. Bahkan bila dibandingkan kayu chromium-coper-arsenic solution, penggunaan pakis jauh lebih baik.

Lena Ma mengambil contoh tanah berkayu. Semula kandungan arsenat dari tanah berkayu besarnya 38.9 persen. Setelah di tanami pakis, kandungan tanah mengandung 7.5226 bagian per satu juta arsenat. Jadi, terjadi pengurangan hampir lima kali lipat.

Selain itu juga ditemukan bahwa pakis tidak hanya bekerja di daerah yang kandungan arsenatnya besar. Ia juga mampu menyerap zat beracun dengan baik pada konsentrasi arsenat lebih kecil dari satu bagian per satu juta.

Penggunaan pakis untuk mengurangi kadar arsenat dalam tanah nyaris sesuai dengan ketentuan EPA (Environmental Protection Agency). Agen ini menetapkan untuk ukuran standar konsentrasi arsenat dalam tanah untuk kawasan industri yang banyak mengeluarkan limbah adalah lima bagian per satu juta. Penggunaan pakis hampir menyamai konsentrasi ini.

Mengapa tumbuhan pakis sampai mengakumulasi arsenat? Apakah ada gunanya bagi tanaman? Sampai saat ini masih menjadi sebuah misteri. Hingga kini Lena Ma dkk masih meneliti lebih jauh bagaimana racun ini di serap lalu di distribusikan ke berbagai bagian tumbuhan.

Menurut fakta yang ada 90% arsenat terkumpul dalam daun dan tangkainya. Dan perlu juga diketahui, ternyata ada sekitar 400 jenis tanaman yang mempunyai sifat seperti ini.

Tentunya penemuan diharapkan mampu membantu penyediaan air bersih, yang kadarnya makin berkurang di kota-kota, karena air bersihnya banyak yang tercemar. Bagaimana?

May 2, 2009 Posted by | Chemistry is my Life | , , | 9 Comments

Ancaman Arsenik Di Balik Susu Beras

Berhati- hatilah bagi penggemar susu beras!

Para peneliti telah menemukan bahwa level arsenik dalam air beras telah melewati ambang batas dari standar air minum Uni-Eropa dan Amerika. Andrew Meharg dan rekan sejawat dari University of Aberdeen, Inggris, telah menemukan bahwa orang-orang yang meminum susu beras terancam oleh konsentrasi tinggi dari arsenik (terutama dalam bentuk anorganik). Telah diketahui bahwa beras dapat mengandung kadar tinggi dari arsenik anorganik, sebuah senyawa karsinogenik untuk manusia. Namun kekhawatiran tentang kadar arsenik anorganik dalam susu beras tidak setinggi seperti sekarang. Susu beras adalah susu pengganti untuk para vegetarian dan penderita alergi laktosa.

Tim Meharg menganalisa sampel dari susu beras untuk mengamati transfer arsenik anorganik ketika beras dirubah menjadi susu beras. Mereka menguji susu beras komersial dan susu beras buatan sendiri dari bijih beras putih dan coklat. Selain itu pengamatan kadar arsenik dalam susu kedelai dan susu gandum pun diamati.

Peraturan Uni-Eropa mengatur nilai ambang batas dari jumlah arsenik yang diijinkan terkandung dalam air minum, dan Amerika secara spesifik membatasi batas kadar senyawa-senyawa arsenik anorganik. Kedua peraturan ini tidak mengatur kadar arsenik dalam makanan, dan belum ada kejelasan tentang kategori pengkelasan susu berada dimana.

Meharg menemukan bahwa semua sampel susu beras komersial melebihi batas peraturan Uni-Eropa untuk air dan 12 dari 15 sampel melebihi standar Amerika dengan total median kadar arsenik berada pada tingkat tujuh kali lipat lebih banyak dibandingkan sampel susu kedelai dan susu gandum.

David Polya dari University of Manchester, Inggris, adalah seorang ahli di bidang resiko senyawa kimia lingkungan terhadap manusia. Dia berujar bahwa penelitian ini menyorot ‘sebuah keinkonsistenan pada penerapan peraturan dari senyawa karsinogenik, seperti arsenik, antara minuman dan makanan. Golongan yang umumnya memiliki resiko, seperti vegetarian, tidak diidentifikasi sebagai perkiraan eksposur rata-rata” tambahnya.

Meharg mengatakan bahwa kelompok penelitiannya akhir-akhir ini telah menerima pendanaan untuk menghasilkan tanaman beras yang lebih sedikit mengandung arsenik. Ia juga bermaksud untuk mengkarakterisasikan ketersediaan biologis dari arsenik dari beras terhadap manusia untuk membuktikan bahwa rute eksposur ini mengkhawatirkan.

May 2, 2009 Posted by | Chemistry is my Life | , , , | 4 Comments

   

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.