Our Future Is Bright!

Chemistry is easy.? Find it out and learn it here!

Resiko Toksik pada Air Botol?

Berhati- hatilah dengan botol plastik.. Ada apa ya?

Peneliti geokimia di Jerman mengklaim bahwa botol-botol plastik secara terus menerus melepaskan unsur antimonium (Sb) ke dalam air minum.

Tim peneliti yang dipimpin oleh Bill Shotyk di University of Heidelberg menguji air-air yang dikemas dalam botol di daerah yang sama di Canada.

Air yang dikemas dalam botol polietilen tereftalat (PET) mengandung hingga 375 ppt antimonium, sedangkan air dalam botol polipropilen mengandung hanya 8,2 ppt antimonium. Tiga bulan kemudian, air dalam botol PET mengandung hingga 626 ppt antimonium. PET dibuat dengan menggunakan katalis antimonium.

Kelompok peneliti Shotyk menguji air tanah yang berasal dari daerah yang sama di Canada, dengan menggunakan alat penganalisis biji es yang sangat sensitif. Kadar antimonium yang mereka temukan sangat rendah (2 ppt). Laporan-laporan terdahulu melaporkan kandungan rata-rata 300 ppt.

“Saya tidak yakin berapa banyak lab di luar sana yang benar-benar bisa mengukur berapa banyak antimonium yang terdapat dalam air tanah, kebanyakan orang memiliki batas deteksi yang jauh di atas nilai alami pada air tanah,” kata Shotyk.

Kadar antimonium dalam air botol yang diteliti ini lebih rendah dari kadar pengkontaminasi maksimum yang dianjurkan oleh EPA Amerika Serikat, yakni 6 bagian per juta. Shotyk lebih khawatir bahwa antimonium terus menerus terlepas ke dalam air dalam kemasan botol. “Yang ingin saya tunjukkan bukan bahwa air-air botol ini terkontaminasi oleh antimonium,” kata dia, “tetapi hal yang penting adalah bahwa antimonium secara terus menerus dilepaskan dari botol ke dalam air”.

David Coggan, seorang ahli epidemiologi dari unit epidemiologi lingkungan MRC di Southampton, Inggris, menunjukkan sikap yang berhati-hati dalam menanggapi temuan ini. Hasil yang ditunjukkan oleh Shotyk masih memerlukan penyelidikan lebih lanjut sebelum implikasi kesehatannya bisa dibahas, kata dia, sebagian karena masih sedikit yang diketahui tentang toksisitas antimonium. “Penting untuk memikirkan tentang rentang dosis berapa yang akan didapatkan oleh orang yang meminum air tersebut,” kata Coggan. Meski demikian, Shotyk yang menemukan temuan ini tidak lagi meminum air yang dikemas dalam botol-botol PET.

May 2, 2009 - Posted by | Chemistry is my Life | , , , ,

6 Comments »

  1. Tuh kan, berbahaya. Bukan air dalam botolnya yang beracun, tapi botolnya yang tercemar! Tapi, masalahnya, bagaimana mengetahui botol-botol yang kita pakai itu terbuat dai PET atau tidak?

    Comment by Riockman | May 3, 2009

  2. Hi, nice post. I have been wondering about this topic,so thanks for posting. I will definitely be coming back to your posts.

    Comment by How I Lost Thirty Pounds in Thirty Days | May 4, 2009

  3. @Riockman… Botolnya warnanya bening… Jangan Pake air panas dalam menggunakannya…!
    @How I Lost Thirty Pounds in Thirty Days
    : Thanks….

    Comment by hamonanganrs | May 6, 2009

  4. Tumben orang asing bisa mengerti bahasa Indonesia, ya. Seperti yang diatas tuh…

    Comment by riockman | May 8, 2009

  5. Ya… Itulah yang aneh….

    Comment by hamonanganrs | May 9, 2009

  6. wah jadi serem nich ….

    Comment by Mesin Kemas Plastik | September 8, 2013


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: