Our Future Is Bright!

Chemistry is easy.? Find it out and learn it here!

Manfaat Bawang Putih pada Kesehatan

garlic

J-Queen’s memimpin tim yang telah menemukan alasan mengapa bawang putih sangat baik bagi kita. Ada banyak peneliti percaya bahwa senyawa organik, allicin pada bawang putih yang telah memberikan aroma dan rasa, juga bertindak sebagai antioksidan yang paling kuat di dunia. Tetapi sampai sekarang belum jelas bagaimana allicin bekerja, atau bagaimana susunan atas lebih sering dibandingkan dengan antioksidan seperti vitamin E dan coenzyme Q10, yang menghentikan kerusakan akibat senyawa radikal.

“Kami tidak dapat mengerti bagaimana pada bawang putih mengandung Antioxidan yang efisien, karena tidak memiliki sejumlah jenis komponen yang biasanya bertanggung jawab untuk kegiatan Antioxidan yang tinggi dalam tanaman, seperti flavanoids ditemukan di teh hijau atau anggur” Profesor Derek Pratt yang memimpin studi Kimia ini mengatakan “Jika memang allicin yang bertanggung jawab untuk kegiatan ini dalam bawang putih, kami ingin mengetahui bagaimana ia bekerja.”

Tim peneliti menguji kemampuan allicin dalam merusak senyawa radikal sehingga efektif, juga mempertimbangkan kemungkinan bahwa produk dekomposisi allicin mungkin yang dapat melakukannya. Melalui percobaan dengan synthetically maka diproduksi allicin, mereka menemukan bahwa asam dihasilkan ketika kompleks terdekomposisi dengan cepat ketika bereaksi dengan radikal.

Temuan mereka diterbitkan dalam Januari 2009 isu internasional jurnal kimia Angewandte Chemie.

“Pada dasarnya allicin kompleks harus mengurai dalam rangka untuk menghasilkan Antioxidan yang kuat,” jelas Dr Pratt, Ketua Penelitian Kanada di Kimia radikal bebas. “Reaksi antara asam dan sulfenik radikal adalah secepat ia dapat, hanya terbatas pada waktu yang diperlukan untuk dua molekul yang akan datang ketika kontak. Tidak ada seorang pun yang pernah melihat komponen, secara alami atau sintetis, bereaksi dengan cepat ini sebagai antioksidan.”

Para peneliti yakin bahwa ada hubungan antara reaksi dari asam sulfenik dan manfaat bawang putih. “Saat bawang putih telah digunakan sebagai jamu selama berabad-abad dan banyak suplemen bawang putih di pasar, sampai saat ini belum ada penjelasan untuk meyakinkan mengapa bawang putih yang bermanfaat,” kata Dr Pratt. “Saya pikir kami telah mengambil langkah pertama dalam menyibak secara mendasar kimia mekanisme yang dapat menjelaskan manfaat obat dari bawang putih.”

Setipe dengan dengan bawang merah, bawang putih adalah spesies di dalam keluarga Alliaceae. Semua ini berisi tanaman lainnya yang kompleks yang sangat mirip dengan allicin, tetapi mereka tidak memiliki properti kandungan obat yang sama. Dr Pratt dan rekan percaya bahwa ini adalah karena adanya tingkat dekomposisi lambat dari allicin dalam bawang merah,dan bawang putih yang mengarah ke tingkat yang lebih rendah dari asam sulfenic untuk bereaksi sebagai antioksidan dengan radikal.

Studi ini didanai oleh Natural Sciences and Engineering Research Council of Canada (NSERC) dan Departemen Inovasi Ontario. Anggota lain dari tim peneliti Kimia pasca-doktoral dan peneliti Vipraja Vaidya Keith Ingold, dari National Research Council of Canada.

Sumber: http://www.ccnmag.com/article/chemists_explain_health_benefits_of_garlic

June 5, 2009 - Posted by | Chemistry is my Life | , ,

1 Comment »

  1. Artikel yang bagus. Teruslah menulis. Salam kenal.

    Comment by retno | September 16, 2010


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: